5 Tips Sebelum Membuat Curriculum Vitae

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ 

Image Source: www.worldofresumes.net
Tulisan ini sudah kubuat lebih dari setahun yang lalu saat beberapa adik tingkat bertanya tentang cara membuat CV (Curriculum Vitae), atau istilah lainnya adalah resume. Saat itu aku hanya share di grup media sosial, baru hari ini aku mempostingnya di blog dengan sedikit tambahan. Semoga tips ini bisa membantu ya, khususnya untuk pelajar atau mahasiswa yang akan segera lulus dan ingin bekerja di sebuah perusahaan.

1. Target Profesi

Sebelum berbicara tentang CV, pastikan profesi apa yang benar-benar sesuai passion dan bakat kita. Bagaimana cara mengetahui bakat dan passion kita? Aku akan membahasnya di lain waktu. Satu hal yang harus diingat, jangan asal melamar pekerjaan, khawatirnya hal itu bisa membuat kita tidak melakukan totalitas dalam bekerja

2. Apa Pengalamanmu?

"Duh, ini bagaimana sih? Melamar pekerjaan kan untuk mendapatkan pengalaman bekerja, kok justru ditanya apa pengalaman kita?"

Adik manis, sini duduk di sebelah kakak, hehe. Pengalaman yang dimaksud di sini adalah apa saja yang pernah kita kerjakan selama berada di dunia sekolah atau universitas. Misalnya nih.. pernah mengerjakan project A di sekolah, pernah mengerjakan project B di kampus, pernah magang di perusahaan X, dan pengalaman-pengalaman lain yang RELEVAN.

Mengikuti banyak kegiatan baik di dalam maupun di luar sekolah/kampus akan sangat memperkaya diri kita tentang pengetahuan yang tidak kita dapatkan di dalam kelas. Kenapa kita harus ikut kegiatan di luar? Bukankah sebaiknya kita fokus sekolah dan belajar saja? Jawabannya adalah, agar kita selalu update dengan perkembangan kebutuhan global. Jika kita hanya sibuk belajar tapi tidak pernah mengaplikan ilmu tersebut, maka saat terjun di dunia kerja kita akan kalah bersaing dengan mereka yang selalu update informasi, teknologi, dan berbagai hal lainnya. Lagipula belajar tidak harus di dalam kelas, kan? Hal ini terutama jika kita bersekolah atau kuliah di kampus yang biasa (dalam arti daya saingnya lebih rendah dari lulusan sekolah/kampus ternama).

Kita juga harus ingat, sekolah/kampus ternama tidak menjamin kita akan mudah mendapatkan pekerjaan. Kualitas diri kita ditentukan oleh ikhtiar kita sendiri dalam menjaga kejujuran dan selalu bersemangat mempelajari hal-hal baru. Itulah kenapa kita harus memperkaya diri kita dengan berbagai pengalaman yang manfaatnya bisa kita rasakan di tahun-tahun berikutnya. Oh iya, manfaat lain mengikuti berbagai kegiatan di luar sana adalah siapa tahu menjadi jalan kita mendapatkan rekomendasi pekerjaan oleh orang yang memahami potensi kita *pengalaman pribadi.
 
3. Kualifikasi Perusahaan

Nah, jika target profesi dan pengalaman sudah kita catat. Saatnya untuk mencari tahu perusahaan mana saja yang menyediakan posisi profesi yang kita targetkan, serta kualifikasi apa saja yang disyaratkan perusahaan tersebut. Kalau sudah sinkron, alias sesuai dengan pengalaman kita dan si perusahaan telah menyediakan lowongan, mari kita lanjut ke poin nomor empat. Tapi jika belum sesuai... yang tabah ya.. kencengin lagi aja doanya, hehe. Bisa jadi Allah sedang menyuruh kita untuk introspeksi dan lebih mendekatkan diri kepada-Nya. Jangan-jangan, sholat kita masih bolong-bolong, yang harusnya lima waktu, cuma empat waktu. Jangan-jangan orang tua nggak ridho kita bekerja di perusahaan idaman kita. Jangan-jangan kita masih durhaka sama Ibu atau Ayah. Percaya atau nggak, hal-hal kayak gini juga bisa pengaruh lho kenapa kok susah cari lowongan kerja (carinya aja susah apalagi dapetnya, hehe).


4. Kece-in CV

Naaah.. kalau kita sudah tahu target profesi kita apa, sadar pengalaman kita apa saja, ngerti kualifikasi apa yang dibutuhkan perusahaan. Saatnya bikin CV yang kece!

Kalau perusahaannya mensyaratkan bisa bahasa Inggris, ya bikin CV-nya berbahasa Inggris. Tapi jika perusahaannya lokal dan tidak ada syarat harus fluent English (tapi minimal bisa pasif lah ya, hehe), bolehlah CV-nya ditulis dengan bahasa Indonesia. Tapi sih jaman AEC gini syarat bisa English adalah hal lumrah, klo bisa mandarin malah plus plus #isokubosojowo #akukudupiye #turuoaenak hahaha..

Nah, kelar galau sama bahasa, saatnya menyesuaikan kebutuhan desain. Kalo kamu melamar kerja jadi Designer, berarti desain CV-mu harus berkarakter kuat. Kalo melamar kerja jadi Copywriter, Programmer, Teknisi, dll, perihal desain gak terlalu dipusingkan, yang penting CONTENT alias isinya. Kalau ingin didesain juga malah bagus sih, kalau nggak bisa pakai software desain, ada kok website yang menyediakan free template, cari aja di google, banyak! Kalau ingin yang lebih mudah,  silahkan pakai ms. word, desain simple gitu, yang penting enak dilihat.

5. Portfolio

Terkadang perusahaan nggak butuh CV doang, tapi juga butuh portfolio kita. Apa itu portfolio? Sederhananya, portfolio adalah kumpulan karya-karya kita. Kalau designer ya berarti contoh-contoh desain yang pernah dibuat. Kalo wartawan, mungkin contoh-contoh tulisan berita atau artikel yang pernah dibikin (meskipun ada yang nggak pernah dimuat di media, hehe). Kalau perusahaan nggak butuh portfolio, ya nggak usah bingung. CV-nya kirimin aja langsung.

Semoga lima poin ini bisa bermanfaat ya, jangan pernah putus asa misal sudah satu tahun lulus tapi belum juga dapat pekerjaan. Karena bisa jadi rezeki itu datang ketika kita memutuskan berwirausaha, belajar dagang, entah jualan khimar, baju, makanan, apapun itu asal halal.

"Kita nggak pernah tahu rezeki itu datangnya darimana, tapi percayalah rezeki tahu di mana ia akan menemui kita sesuai takdir-Nya."

So, tetap sabar dan terus ikhtiar ya, good luck! :)

24 comments:

  1. Artikelnya bagus :) Saya ngarepnya ada sekalian tutorial/contoh bikin CV & Portfolionya padahal...

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenarnya untuk tutorial cv udah byk bgt yang mengulas, sila cari free templatenya :)

      Delete
  2. mba zia, boleh lah ya di kasi video tutorial cara bikin CV yang jitu :3
    soalnya Nee butuh banget cara meyakinkan bapak calon bos saya ini biar cepet diterima kerja :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini malah minta video, mana sempat Nen. Bisa publish ini aja bersyukur banget, hehe.. download free templatenya aja, lalu edit sesuai kebutuhan. Kamu kan jado desain :D

      Delete
  3. Pas nih buat gue yg baru lulus kuliah :'))

    Emang bener sih gak bisa ngandelin nilai ijazah doang, kalo di cv musti cantumin semua termasuk pengalaman organisasi, makanya kan itu salah satu alasan jangan jadi mahasiswa yang kuliah-pulang doang :))

    Kalo untuk jadi copywriter gitu maksudnya utamakan konten gimana kak? Belum pernah liat contohnya soalnya ._.

    ReplyDelete
  4. Aku jadi inget temenku mbak, dia kan mau lamar kerja terus suruh bikin curriculum vitae, tapi di tidak tahu artinya malah tanya ke aku, padahal dia udah buat daftar riwayat hidup, hehe

    Yang penting kalo buat cv harus jujur ya mbak nanti kalo pas diinterview biar sama kayak apa yang kita tulis.

    Semoga tulisan ini bermanfaat mbk bagi yang mau bikin CV.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, poin tambahan tuh, harus jujur spy saat diinterview sesuai dengan apa yang ditulis. aamiin.. terima kasih ya.

      Delete
  5. saya saat ini lagi ngerjain skripsi, tahun depan insyaallah lulus. Terimakasih tipsnya, bisa bikin persiapan jauh-jauh hari neh :D

    ReplyDelete
  6. very useful info, Kakak! hehehe...dulu aku juga sempet bingung bikin CV malahan sampai les bikin CV coba! Karena pas itu kita dituntut untuk bikin CV dan lain sebagainya pake bahasa Inggris secara kita jebolan pendidikan bahasa Inggris. Dan emang alhamdulillah banget berkat pernah ikut panitia dan seminar dll jadi lebih kaya pengalamannya dan bisa jadi nilai plus CV kita :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe.. Bu Guru satu ini udah banyak pengalaman yak :D

      Delete
  7. Karena gak pinter make aplikasi desain, aku lebih milih untuk download free template.

    Aku sempat bingung karena ada perusahaan yang minta resume, cari-cari informasi ternyata resume itu mirip sama CV. Sekarang sepertinya gampang untuk buat portofolio, instagram atau blog bisa dijadikan portofolio kan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar, sekarang medsos sama blog bisa jadi portfolio. Itulah kenapa hari gini kudu bijak pakai medsos :)

      Delete
  8. Pas banget nih artikel ini.. aku pengen banget bisa membuat CV,, mudah-mudahan bisa belajar dari blog ini...:)

    Bisa kan nanti kalau ada yang belum mengeri aku tanyakan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleeeh.. kalau mau tanya2 bisa kirim pesan via email :)

      Delete
  9. Bermanfaat buat nambah ilmu baru mengeneai mencari pekerjaan. Tp saya lebih suka wiraswasta, karena segala sesuatunya yang mengatur saya sendiri.

    ReplyDelete
  10. Sekarang emang yang banyak dicari adalah portopolio. apa saja yang sudah kita hasilkan dalam dunia ini, tentunya yg positif yang akan mendukung CV kita hehehe

    ReplyDelete
  11. Jaman sekarang memang punya CV dan portfolio itu penting banget. Kalau udah gini ya berarti harus memperkaya wawasan dan pengalaman :)

    ReplyDelete
  12. coba saya nemuin artikel kaamu dari dulu-dulu.. hehehe
    bermanfaat banget.. coba ditambahin contoh CVnya.. :)

    ReplyDelete
  13. Gue baca tulisan ini malah jdi sadar diri, sadar kalo gue harus perbanyak skill, sadar klo harus perbanyaka pengalaman. Biar isi cv gue keren gitu.
    Hahah

    Klo ga ada skill atau pengalaman, mau di isi apaan tuh cv. Yakali rumus jajargenjang

    Ibadah juga ga boleh lupa lah ya. Lu ga nyantumin contoh cv lu gtu?

    ReplyDelete
  14. Memang sih ya , jika kita mau melamar pekerjaan pasti dtanyakan terlebih dahulu "pengalaman" yang kita dapatkan waktu masa sekolah/kuliah dulu . Jadi sih menurut gue , sekolah/kuliah jangan semata mata untuk mendapatkan nilai tinggi aja tapi juga butuh pengalaman .

    ReplyDelete

Thank you for reading. What do you think about the article above?