(Bukan) Laguku

Thursday, April 16, 2015

Setiap dari kita pasti pernah mengalami masa kecil, masa di mana ingus keluar dari hidung itu sesuatu yang biasa dan nggak menjijikkan di depan teman kita. Coba bayangin kalau sekarang, saat kalian nongkrong sama teman-teman, tiba-tiba ingus keluar dengan seksinya dan kalian biarin gitu aja. Aaaaaa~

Oke, cukup bahas ingusnya. Karena postingan kali ini nggak ada sangkut pautnya sama ingus, hahaha. Well, masa kecil sekitar usia 2-11 itu penting banget. Karena masa-masa itulah yang akan membentuk karakter kita saat ini. Dulu nih, jaman aku masih usia segitu, aku bisa menikmati lagu anak-anak dengan mudahnya. Ada Trio kwek-kwek, Tasya (ini favorit banget!), Meissy (ini juga favoriiiiit), Enno Lerian, Joshua, dan masih banyak lagi. Semua penyanyi cilik ini aku tonton di TV. Gampang dan nggak perlu jauh-jauh. Belum lagi lirik lagunya yang menyenangkan dan nggak sedikit yang berisi pesan positif. Contohnya nih, lagunya Dea yang judulnya... apa ya?.. lupa, haha. Pokonya liriknya gini,

Sembilan bulan Ibu mengandung
Dan melahirkan kita kedunia
....
....
Surga di telapak kaki Ibu
Itulah hadist nabi Muhammad
Jangan durhaka pada Ibunda
Di akhirat mendapat siksa
.....
.....


Ya pokoknya gitulah, uda nggak hafal. :p

Jadi nostalgic dah aku, hhehe. Nah, sekarang kita tengok jaman sekarang, coba kita lihat acara-acara TV. Berasa sangat.. sangat.. sangat berkurang drastis kualitasnya! Miris asli dah. Kasihan anak-anak jaman sekarang, kalau bahasaku nih, masa kecil mereka ternodai. Gimana nggak ternodai? Bayangin, ketika aku keluar rumah dan merhatiin anak-anak usia 7-8 tahun lagi main bareng, ternyata mereka nyanyi lagu dangdut yang liriknya bbeeeeeuuh.. Sadis! "Aku wedi karo bojomu" ... "Sakitnya tuh di sini.. diiii dalam hatiku." Maaaaakk... selamatkan anakmuuuu..

Jujur aku nggak terlalu suka lagu dangdut, apalagi yang liriknya sama sekali nggk ada edukasinya buat masyarakat. Tapi aku bisa apa pemirsa? Aku bisa apa? Jangan paksa aku bernyanyi bersama mereka. Jangan! *sorry, mulai alay.

Please, lah. Anak-anak itu seakan kehilangan masa kecil mereka. Di TV tontonanya parah banget. Meskipun, ya, alhamdulillah ada satu-dua program anak-anak yang cukup menjadi pelipur lara. Seperti Hafidz cilik, atau program macam Hompimpa yang lagunya cukup mengedukasi. Tapi tetep aja kurang, nggak sebanyak seperti jamanku dulu.

Padahal nih ya, kalau menurut Pak Alex dalam buku Psikologi Umum, "Pada masa ini (2-11 tahun), anak masih immature." Mereka masih berusaha menyesuaikan diri dengan lingkungannya, sehingga mereka merasa bahwa dirinya merupakan sebagian dari lingkungan yang ada. Lha kalo lingkungannya udah kayak gini, gimana dong?

Itulah tugas kita. Sebisa mungkin nih, kita jauhkan mereka (adik-adik kita, ponakan, atau saudara) dari tayangan TV yang nayangin program-program gak jelas. Supaya mereka nggak dengerin lagu-lagu yang liriknya minim edukasi. Jangan sampai mereka seperti kehilangan masa menjadi anak-anak kecil karena lagu yang dinyanyikan adalah lagu orang dewasa. Konyol aja rasanya anak masih usia 7 tahun tapi hafal banget lagu patah hati. Woi, emang kamu pernah ngerasain patah hati? Yaudah, gantiin posisiku! *eh?

You Might Also Like

10 komentar

  1. iya, memang sekarang lagu anak-anak sudah mulai menghilang, apalagi acara di tv, film kartun juga mulai sedikit, film sinetron yang tidak mendidik malah banyak ditonton, termasuk di tonton oleh adik saya yang masih kecil. Saya malah suka sekali nonton hafidz cilik, sayangnya waktu itu hanya ada di bulan puasa, eh bulan ramadhan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. adik saya juga nonton upin-ipin, masha and the bear dan sebagainya, saya juga suka nonton :) kalau disuruh belajar kayaknya adik saya lebih suka bermain, hehe... (sama kayak saya, hihi)

      Delete
  2. Heheh setiap jaman pasti pnya cirinya masing masing. mungkin anak jaman sekarng ya kebanyakan tontonan yang diluar umur mereka. Yang jad masalah, lagu lagu anak kecil dijaman sekarang emang gak terlalu laku. bada sama jaman kita dulu, dimana lagu-lagu anak kecil laku dipasaran, makanya banyak banget artis artis cilik muncul. Gitu sih

    ReplyDelete
  3. Bener banger deh, anak-anak sekarang hafalnya lagu Cherrybelle, JKT48, Cita Citata, coba deh disuruh nyanyiin Balonku atau Pelangi, ada kemungkinan mereka kagak hafal :3

    Bahkan tayangan juga sangat sedikit yang mendidik. Dulu aku sering banget nonton Teletubbies dan kartun-kartun lainnya. Lah, anak zaman sekarang, masa anak kecil tontonannya manusia serigala, kalau national geographic mah mending, ini kisah cinta, anak kecil diajarin pacaran -_-.

    ReplyDelete
  4. Aduh.. gue nggak tau kalo ternyata tulisan ini ide ceritanya sama kayak tulisan gue yang gue ikutin best article juga. Sebenernya gue udah buat lama, tapi baru posting tadi sore :D

    Well, emang itu true banget. Kalo dulu gue suka banget sama Joshua. Dulu gue sampe bela-belain nangis ngerengek-rengek buat minta dibeliin Kaset lagu-lagunya Joshua. Zaman waktu gue kecil dulu, gue sama sekali nggak pernah dengerin lagu orang dewasa karena lagu anak-anak emang udah melimpah ruah. Kita tinggal milih suka sama yang mana. Nggak kayak sekarang, lagu-lagunya nggak jelas sama sekali.

    ReplyDelete
  5. waktu gue kecil dulu banyak banget lagu anak-anak disetel di TV sama radio, lagu favorite gue itu lagunya josua judulnya lupa pokoknya yang liriknya "Di obok-obok airnya diobok..." sama "cita-cita ku... ingin jadi profesor..."

    dan di jaman sekarang dua lagu itu dan teman-temannya, bahkan generasi penerusnya juga, udah gak bisa dengerin lagi lagu-lagunya. yang ada sekarang malah banyak lagu remaja, dan dewasanya.

    kasihan anak kecil jaman sekarang, masa mereka tak seindah masa kecil kita.

    ReplyDelete
  6. baca postinganmu aku merasa miris ternyat oh ternyata aku udah tua -_-.

    Semakin hari anak -anak dicekoki oleh acara yang hanya menguntungkan segelintir orang saja dan tidak peduli pengaruhnya bagi mereka. #miris

    Oh Indonesia apakah mau seperti ini modal yang ditanamkan dibenak para pemimpin masa depan ?

    AYo mulai ubah kebiasaan buruk mereka lewat tulisanmu kak :D

    ReplyDelete
  7. Emang kasihan banget nengok anak kecil jaman sekarang.
    Bukan nya nonton acara yang mengedukasi malah terprovokasi dan jadi maniak buat nonton acara gossip serta sinetron. Seakan-akan anak kecil jaman skrng udh direnggut masa kecilnya, dari berbagai media

    ReplyDelete
  8. Iya, tv emng skrng cuman skedar tontonan bukan tuntunan..justru acara yg kontroversi dn ga mendidik yg dpet rating tinggi..kayak joget massal tempo lalu..yg nonton sapa? Ibu ibu, pdal ada ibu di situ ad anak..prihatin emng dgan acara jaman skrng..tpi emng bnr kita bisa apa? Kita cmn bsa berdoa..lusa klo aku uda punya anak, jaman uda kayak apa ya..jdi takut.

    ReplyDelete
  9. Lagu anak-anak jaman sekarang yag ane tahu cuma satu.

    Malu ama kucing
    meong...meong...meong


    padahal duluu banyak banget lagu anak-anak, tapi sekarang udah terganti sama lagu cinta dan dangdut.

    ReplyDelete

Thank you for reading. What do you think about the article above?

Forum Lingkar Pena Sidoarjo

Friends

Community