Hunting Foto di Hutan Pinus

Saturday, February 21, 2015

Assalamu'alaikum !
Lama nggak blogging, lumayan kangen :p
By the way, kali ini mau bahas Hutan Pinus Imogiri, nih. Jadi ceritanya, kelar KKN di Bojonegoro, aku mampir dulu ke Jogja. Rencana nginap di rumah mbak Tini, pegawai Syafaat Marcomm (Tempat magangku dulu. Cerita tentang magang bisa dibaca di sini). Alhamdulillah, dari terminal dijemput Mas Anjar karena kemaleman gak ada Trans Jogja. Entah, tumben banget Mira lemot parah jalannya. Masa berangkat dari Nganjuk jam 2 siang, nyampe Jogja jam 9 malam ._. ? Uhm, terima kasih untuk semua yang bersedia direpoti.

Lanjut ke hutan pinus yaaa...
Jadi, aku berangkat sekitar jam 9, pinjam motor kantor dengan alasan keliling sebentar, hehe (maaf ya Pak Andika, padahal udah nggak magang lagi tapi masih pinjam motor, wkwk).
Sebelum berangkat, aku cek di google dulu jalur-jalurnya, setelah yakin dan siap, go.. go.. go.. Bismillah.

Sebelum berangkat, isi bensin dulu saat nemuin pom, daripada kehabisan bensin dan ujung-ujungnya jalan kaki kan nggak lucu, hehe. Jadi kalau dari arah Suryadiningratan, ntar itu terus aja ke arah selatan sampai ketemu traffic light, lalu belok kiri menuju arah Imogiri Timur. Jalan teruuuuus sampai ketemu per-empat-an terminal Giwangan, nah, lalu belok kanan ya. Dari situ jalan lurus aja, luruuuuuus terus. Abaikan kalau ada per-empatan atau pertigaan.

Ketika udah mentok, dan udah melewati pasar Imogiri, di situ adalah pertigaan terakhir, pas depan jalan ada kantor kecamatan, bersiap belok kiri yaaa. Itu jalan lurus lagi. Nah, kalau melihat plakat bertuliskan "Kebun Buah Mangunan", belok kanan yaaa.. maka kita akan melihat pemandangan yang bikin mata bening, hehe. Ini mulai masuk arah pegunungan. Ijo di mana-mana, guys. :)) Bersyukur aku sudah pengalaman melewati jalan berkelok khas pegunungan, jadi nggak kaget pas melewati jalan ini. Jadi bagi kalian yang belum pernah melewati jalan berkelok, jangan sendirian, ajak saudara atau teman yang berpengalaman. Udah, setelah itu jalan lurus, ikutin aja jalan beraspalnya, lumayan sekitar 15 menit kalau dari plakat tadi. Tanda kalau kita udah sampai di tujuan adalah ketika pepohonannya mulai beda, hehe, pastinya.

Pintu Masuk Hutan Pinus

Parkir motor harganya Rp 3.000,00, kalau mobil Rp 10.000,00. Di musim hujan, tanahnya becek banget, jadi pakai alas kaki yang sesuai yaa. Oh iya, saat aku tanya-tanya ke bapak penjaga parkir, hutan pinus ini sebenarnya udah lama jadi obyek wisata, hanya saja baru ramai tahun 2015 ini.. dan InsyaAllah, bulan depan (Maret) bakal diresmikan sebagai tempat wisata oleh bupati setempat. Hm, Yogyakarta memang istimewa, nggak akan habis tempat wisata yang bisa di-explore. :)

Hutan Pinus ini cocok banget dijadikan sebagai lokasi foto, nggak heran kalau yang datang ke tempat ini bisa dipastikan mereka membawa kamera. Mau narsis? Bisa banget deh di sini :) Tapi bakal lebih asik kalau ke sini sama sahabat-sahabat dekat, kayak foto yang ku jepret ini.

Sayangnya aku ke sini sendirian ^^ but it's ok!

Buat yang ngaku cinta sama alam, recomended deh untuk dikunjungi. Tapi, yang bikin sedih, kalau pas lagi hunting malah ketemu sampah dari orang-orang yang nggak bertanggung jawab.

Hayoo siapa buang sampah sembarangan?

So, buat teman-teman yang hobi jalan-jalan, entah itu ke mall, ke bukit, ke laut, ke manapun. Jangan lupa untuk tetap menjaga kebersihan lingkungan ya? Ini penting banget karena masa depan bumi tergantung bagaimana kita menjaganya. Tindakan kecil, jika kontinyu, dampaknya besar lhoo..

Ini hasil foto favoritku. :)

Paradise on Earth

See you on next trip review, insyaAllah :)

You Might Also Like

11 komentar

  1. Waa keren foto2nya. Salam kenal ya kak

    ReplyDelete
  2. Waaaaa di Yogya! Ajak ak ke sana, ya. Kapan-kapan. Hahaha. \o/
    Bagus pemandangannyaaa. Kayaknya aku pernah ke tempat kayak gitu deh, tapi di Rangkas, Banten. Hehehe. Sama bagusnya. :D

    Eh, btw.. Sumpah deh bukan aku yang buang sampah itu.. Hahaha. (._.")

    ReplyDelete
  3. Keren ya, hutannya.
    Haha. Sabar ya jam 2 siang berangkat nyampe jam 9 malem. Macet juga ada faktor,kan?
    Salam dari http://erlisy.wordpress.com/

    ReplyDelete
  4. w juga pernah ke hutan pinus tpi di daerah puncak sana,
    dan banyak keseruaan yang terjadi n salah satunya saya ga makan 1 hari karena barang2 ilang kebawa air saat hujan
    hahaa

    ReplyDelete
  5. Poto pohon pinus dari bawah itu keren. Serius.

    Penjelasan mengenai jalannya buat saya bingung kak, bingungnya karena saya bukan orang Jogja. jadi gak tau. hehe

    ReplyDelete
  6. Nyratiannya detail bgt, ya. Andai semua diceritain. Mungkin bisa jadi kumpulan cerpen. hehehe.

    Pangeran selalu iri, ni. Iri yang baik, kok. Soalnya Pangeran udah jarang bisa liburan gini. SIbuk penelitian. "Eh, malah curhat."

    Tapi, keseruan melewati kelokan, dan keseruan di Hutan Pinus. Asli, keren banget.

    ReplyDelete
  7. keren banget yaa. liburan bisa diisi jalan-jalan gini mungkin enak banget, daripada harus di rumah temenan sama laptop dan buku mulu hehe.

    iya bener banget. kalo ngelewati jalan berkelok khas pegunungan jangan sampe sendirian. soalnya buat jaga-jaga aja, tiba-tiba kalo ga kuat di tanjakan kan masih ada yang nolongin.

    ReplyDelete
  8. Kak, ini keren banget. Jadi pengen jalan-jalan ke Jogja :'D
    Nanti ah, kalau udah kuliah aku mau jalan-jalan ke Jogja, dan tempat ini masuk list ku tempat yang harus di kunjungi kalau ke Jogja.

    ReplyDelete
  9. Cocok buat syuting film serigala-serigalaan. Kadang suka heran, di indonesia itu banyak tempat bagus dan artistik, tapi kenapa sinteron2 indonesia malah lebih milih bikin hutan-hutanan dari pada syuting di hutan beneran yang bagus kaya gini hha

    ReplyDelete
  10. Keren, ceritainnya detail banget lagi hehehe.
    Asyik bener yang bisa liburan -,-

    ReplyDelete
  11. Keren Foto-foto nya, tapi foto sampah itu bikin saya gereget...hadeuhhh...

    salam kenal ya mba. fauziah

    ReplyDelete

Thank you for reading. What do you think about the article above?

Facebook

Friends

Community